Paten Software Merugikan Komunitas Free Software


Bismillahirrahmanirrahim.

Copyright © 2016 Ade Malsasa Akbar <teknoloid@gmail.com>

Tulisan ini tersedia dalam PDF dan ODT.

Tulisan ini berbicara mengenai bahaya paten software yang mengakibatkan banyak Free Software mengalami kekurangan fitur dibanding software proprietari komersial. Tulisan ini awalnya berjudul Mengapa Free Software Mengalami Kekurangan Fitur? tetapi diubah pada 16 Maret 2016 menjadi berjudul yang sekarang. Tulisan ini diharapkan membangkitkan kesadaran setiap orang terhadap perlunya Free Software. Tulisan ini disusun dalam format tanya jawab atau FAQ supaya tepat sasaran dan mudah dimengerti. Saya bukan hanya menulis ini untuk mereka yang bertanya-tanya kenapa Free Software seperti LibreOffice, GIMP, Inkscape, ODF, dan OGG Vorbis mengalami kekurangan fitur. Namun juga saya meniatkan tulisan ini sebagai pengantar buat siapa saja yang hendak menggunakan Free Software, baik pengguna baru maupun yang sudah lama.

1. Mengapa GIMP & Inkscape tidak punya warna Pantone?

Karena Pantone Color Matching telah dipatenkan1. Hanya pemilik paten tersebut yang berhak membuat implementasi Pantone di dalam software. Konsekuensinya, GIMP (dan free software lainnya) dilarang membuat fitur Pantone ke dalam software.

2. Mengapa Linux Mint menyediakan versi no-codec?

Karena versi no-codec2 dibuat untuk negara Jepang yang di sana MP3 dipatenkan. Pada dasarnya tidak boleh mendistribusikan codec MP3 di Jepang kecuali pemegang asli paten MP3. Berlaku juga untuk negara Amerika Serikat dan Uni Eropa.

3. Mengapa Linux Mint menyertakan codec?

Karena versi Linux Mint yang menyertakan codec itu ditujukan untuk semua negara yang di sana codec MP3 tidak dipatenkan. Linux Mint (yang memuat codec) tidak didistribusikan di negara Jepang, Amerika Serikat, dan Uni Eropa3 karena di sana MP3 telah dipatenkan. Kenyataan ini yang tidak banyak diketahui. Linux Mint sudah sadar masalah ini, jadi mereka sengaja membuat versi no-codec untuk negara-negara tersebut.

4. Mengapa Ubuntu gratis?

Dalam bahasa yang terlalu sederhana, dalam konteks tulisan ini, karena Ubuntu tidak memuat codec yang dipatenkan4. Sama juga Debian5, Fedora67, dan elementary OS. Sehingga pihak Ubuntu tidak perlu membayar lisensi kepada pemegang paten MP3/MP4 untuk setiap salinan Ubuntu, sehingga harga salinan Ubuntu bisa gratis.

5. Mengapa Microsoft Windows bisa memutar MP3?

Karena membeli lisensi Windows sudah termasuk membeli lisensi codec MP38. Dan Windows tidak gratis.

6. Mengapa Fluendo membuat GStreamer?

Karena jika tidak, dalam bahasa yang terlalu sederhana, pengguna Free Software tidak bisa memutar MP3. Fluendo menanggung biaya lisensi paten codec MP39 (membayar kepada pemegang paten) supaya mereka bisa mengembangkan GStreamer sehingga pengguna GNU/Linux bisa memutar MP3. GStreamer adalah Free Software1011. Tanpa pengorbanan Fluendo, sulit atau mustahil pengguna GNU/Linux bisa memanfaatkan format MP3.

7. Mengapa LibreOffice tidak bisa membuka .docx secara sempurna?

Karena walaupun format Microsoft OOXML dinyatakan sudah merupakan format terbuka, format dokumen ini sebagian terlingkupi paten (patent covered), tidak jelas, serta kemampuan rendering OOXML ditanam di dalam Microsoft Word dan kemampuan itu ditutup (proprietari) dari publik12. Proyek LibreOffice (termasuk proyek The Document Liberation Project) sudah berusaha menciptakan filter OOXML sendiri dan usaha mereka sudah maksimal. Tidak akan ada software yang bisa mengelola DOCX sempurna entah itu LibreOffice, Apache OpenOffice, Calligra Office, Abiword, Gnumeric, SoftMaker Office, WPS Office, WebODF, atau Google Docs, kecuali software milik Microsoft saja. Lihat https://linuxdreambox.wordpress.com/2016/01/10/support-open-document-format.

8. Mengapa Ubuntu dan lain-lain sangat serius dalam hal codec?

Karena masalah codec berarti masalah paten software. Jika pemegang hak paten berhasil menuntut komunitas yang memiliki potensi tuduhan pelanggaran paten (sangat dimungkinkan masalah codec), maka kemungkinan terburuknya keseluruhan komunitas tersebut terancam13. Bisa dituntut sebagian, entah dipaksa berhenti atau dipaksa membayar. Paling tidak, komunitas tersebut akan dipaksa membuang salah satu fitur yang di situ dituduh melanggar paten. Jika pemegang paten tidak bisa menuntut developernya, secara umum, maka mereka bisa menuntut para penggunanya. Karena secara umum biaya lisensi paten harus ditanggung per jumlah pengguna. Hal ini bisa sangat berbahaya. Maka dari itu developer-developer di dalam proyek semacam Ubuntu, lebih memilih tidak menyertakan codec. Dalam hal ini Ubuntu dan lain-lain itu sangat berhati-hati dan sangat defensif terhadap permasalahan paten software. Bukan cuma codec. Lihat https://www.debian.org/reports/patent-faq.en.html.

9. Mengapa format dokumen ODF ada?

Karena perlu ada pengganti untuk format dokumen Microsoft (yang proprietary seperti .doc kemudian yang OOXML seperti .docx). OOXML dibuka sempurna hanya di Microsoft Office. OOXML dalam bahasa yang sederhana, tergantung pada vendor. ODF tidak tergantung pada vendor. Bahkan ODF sudah lebih dahulu menjadi format yang diakui resmi sebagai standar ISO sebelum OOXML. ODF adalah Open Document Format, spesifikasinya dibuka untuk umum, tidak bergantung pada vendor, ditambah lagi banyak free software seperti LibreOffice tersedia secara free dan gratis (lain dari Microsoft Office) sehingga siapa saja bisa mengembangkan software yang mampu membaca-tulis dokumen ODF. Di Microsoft Office sendiri, antara versi satu dan lainnya, dokumen OOXML tidak saling kompatibel ketika dibaca/diedit karena vendornya (Microsoft) bisa mengubah-ubah spesifikasi format OOXML dan kemampuan rendering Microsoft Office kapan pun, dan konsekuensi paling sederhana adalah pengguna harus terus membeli produk Microsoft. Format ODF tidak dikuasai vendor tertentu, dan ODF sangat didukung oleh free software semacam LibreOffice. Lihat https://linuxdreambox.wordpress.com/2016/01/10/support-open-document-format.

10. Mengapa format audio OGG Vorbis ada?

Karena perlu ada pengganti untuk format audio yang telah dipatenkan seperti MP314.

11. Mengapa Ubuntu bisa memutar MP3 dengan menginstal GStreamer padahal MP3 itu format yang dipatenkan?

Karena ada pihak-pihak yang berkorban seperti Fluendo15 untuk menanggung biaya lisensi kepada pemegang paten format untuk mengembangkan pustaka GStreamer sehingga pengguna GNU/Linux bisa memutar MP3. GStreamer adalah Free Software.

12. Apa paten software itu sebenarnya?

Paten adalah hak monopoli yang diberikan kepada suatu pihak untuk memiliki ide/algoritma, menggunakan, membuat, menawarkan, menjual, atau mengimpor suatu ciptaan. Yang dimaksud dengan paten software adalah hak-hak tersebut dalam perkara ide software. Jadi secara singkat istilah paten software adalah monopoli ide software yang dipegang satu pihak tertentu yang melarang pihak lain memiliki ide yang sama. Termasuk larangan adalah berkontribusi, berkooperasi, dan mengembangkan ide di dalam software, ditambah larangan menggunakan, mendistribusikan hasil implementasi ide. Singkat, paten software adalah pelarangan untuk membuat suatu fitur yang sudah dimiliki oleh software yang sebelumnya telah dipatenkan. Lihat https://www.debian.org/reports/patent-faq.en.html.

13. Apa saja yang dilarang oleh paten?

Jika seseorang telah mematenkan suatu software (yaitu ide atau algoritma atau fitur dari software), maka pihak lain dilarang memiliki ide (bukan perwujudan ide) yang sama. Maka komunitas Free Software secara otomatis dilarang menciptakan software yang memiliki fitur sama (bayangkan permisalan LibreOffice dan Microsoft Office) walaupun komunitas itu membuat dari nol (jadi tanpa mengetahui source code lawan sedikit pun). Software (perwujudan ide) dengan fitur yang sama itu juga dilarang untuk digunakan, didistribusikan, dijual, ditawarkan untuk dijual, atau diimpor, karena software dengan fitur sama itu dianggap menyalahi monopoli software yang telah dimiliki pemegang paten. Bahkan ikut berkontribusi kepada pengembangan software dengan fitur sama tersebut juga bisa dianggap pelanggaran. Melakukan hal apa saja yang bisa membantu terciptakannya software dengan fitur yang sama tersebut juga bisa dianggap pelanggaran. Maka jelas paten software merugikan komunitas Free Software. Lihat https://www.debian.org/reports/patent-faq.en.html.

14. Apakah paten software berbahaya?

Ya. Terutama bagi komunitas Free Software, yang selalu berusaha membuat sendiri kebutuhan-kebutuhannya. Paten software mencakup idenya, oleh karena itu semua perwujudan ide (seperti fitur software) akan dan sudah terjadi, banyak yang hilang dari Free Software. Dengan adanya paten software, bisa diperkirakan secara kasar, software nantinya akan hanya bisa dibuat oleh kapital-kapital tertentu semacam Apple. Maksud monopolinya jelas, supaya semua orang mengonsumsi produk software dari satu vendor saja tanpa boleh memilih. Jika paten software terus ada, lambat laun komunitas Free Software bisa saja di-shutdown16 bagian per bagian atau satu per satu karena jangankan bisa membuat suatu software, berkontribusi17 membantu pembuatannya saja (jika software itu tercakup suatu paten) bisa dilarang.

15. Apakah paten software merugikan?

Pertama bagi para pemegang paten itu sendiri, kemudian kepada developer di luarnya, kemudian pada para pengguna komputer. Jika seseorang menciptakan suatu software hari ini, kemudian besok ada orang lain yang kebetulan menciptakan software yang sama dan mematenkannya (mematenkan ide/algoritma/fitur), maka orang pertama harus menghentikan software-nya atau dituntut/didenda18. Orang pertama membuat software dengan ide sendiri dan/atau usaha sendiri. Orang pertama mustahil mengetahui orang kedua sedang membuat software yang sama dengannya. Dan orang pertama mustahil mengetahui orang kedua sedang mematenkan sesuatu karena penetapan paten itu rahasia19. Pihak pemegang paten sendiri belum tentu untung karena pendaftaran paten memakan biaya mahal dan waktunya lama, selain itu juga tidak ada jaminan pasti untuk bisa menuntut pihak-pihak lain akibat rumitnya persoalan paten itu sendiri. Di luar komunitas free software, sudah sering terjadi saling tuntut atau saling denda antara perusahaan-perusahaan software raksasa semacam Apple, IBM, atau Microsoft, yang di antaranya malah merugikan mereka sendiri. Maka bagi komunitas free software jelas paten software merugikan.

16. Kalau memang paten software berbahaya, kenapa developer Free Software tidak mengurangi saja fitur-fiturnya supaya aman?

Ya, mereka sudah melakukan itu berulang-ulang kali20. Inilah inti informasi tulisan ini. Mereka sudah melakukan pengorbanan sedemikian rupa. Hanya saja banyak pengguna tidak menyadarinya. Pengurangan fitur adalah salah satu solusi yang terpaksa dilakukan oleh developer Free Software. Maka dari itu, banyak Free Software kekurangan fitur jika dibandingkan proprietary software. Dan inilah kenapa paten software merugikan komunitas Free Software.

17. Apakah tidak ada solusi untuk paten software?

Ada. Solusi pertama adalah membuang fitur dari suatu Free Software yang tercakup paten. Solusi kedua adalah membuat perwujudan ide yang sama (fitur, kemampuan, dll.) dengan metode yang berbeda. Masalah pada solusi pertama adalah pasti fitur suatu Free Software berkurang. Itu pun kalau paten yang mencakup hanya satu atau dua, sedangkan di USA sendiri dikabarkan dalam satu tahun bisa terdapat ratusan ribu paten didaftarkan dengan masing-masing paten berusia sekitar 20 tahun. Silakan gambarkan bagaimana potensi berkurangnya fitur Free Software di USA. Sedangkan negara yang mendukung paten software tidak hanya USA. Masalah pada solusi kedua adalah kesulitan yang tinggi. Membuat software (perwujudan ide-ide & algoritma) sudah sulit, lebih sulit lagi mengulang pencarian metode dengan menulis ulang software dari awal. Kedua hal ini sama-sama sulitnya tanpa adanya idealisme Free Software yang dipegang kuat-kuat. Dan sebatas dengan open source saja (catatan: open source disebut lebih lemah dibanding free software21), orang tidak akan menyadarinya. Harus dengan dijelaskannya free software barulah orang akan mengerti.

18. Saya masih kurang mengerti, beri saya contoh lebih banyak!

Bayangkan HTTP dan WWW dipatenkan, maka konsekuensinya tidak boleh Mozilla Firefox dikembangkan, tidak boleh ada web, tidak boleh ada PHP, tidak boleh ada CSS dan JavaScript, tidak boleh ada download manager, tidak boleh ada WordPress, kecuali hanya pemegang paten HTTP dan WWW yang membuatnya (sebagaimana paten warna Pantone). Setiap orang yang ingin browsing harus membayar biaya lisensi untuk browsing kepada pemegang paten HTTP dan WWW (sebagaimana paten MP3). Biaya royalti paten umumnya dihitung per jumlah pengguna22.

Bayangkan seandainya Microsoft mematenkan fitur text boundaries pada Word, maka semua software word processor selain Word tidak boleh memiliki fitur ini apa pun alasannya. Software yang telanjur memiliki fitur itu harus menghapus fiturnya dan para pengguna harus downgrade fitur software mereka. Sudah terjadi contoh kasus paten dengan software XyWrite sebagai korbannya. Lihat http://www.gnu.org/philosophy/software-patents.en.html bagian 1) Avoiding the patent.

Jika Microsoft mematenkan fitur zoom slider23, maka secara umum semua software selain dari Microsoft yang memiliki zoom slider harus menghapus fitur tersebut. Dan semua pengguna software selain dari Microsoft harus downgrade fitur. Kasus mirip sudah terjadi pada program XyWrite sebagai korbannya. Lihat http://www.gnu.org/philosophy/software-patents.en.html bagian 1) Avoiding the patent.

Bayangkan paten seperti “menemukan algoritma baru untuk perkara XYZ”, yang konsekuensinya orang lain tidak boleh sama sekali menemukan suatu algoritma alternatif dari algoritma yang sudah dipatenkan. Artinya, paten semacam ini benar-benar memblokir seluruh ide dan kreativitas bahkan seluruh aktivitas, setiap orang selain dari pemegang paten tersebut. Jalan keluar menjadi menyempit, yakni setiap orang hanya bisa mengambil algoritma yang telah ada dan belum dipatenkan, untuk perkara XYZ tersebut. Kalau algoritmanya ada dan bebas dipakai, masalah bisa diselesaikan. Lain soal kalau algoritma bebas itu tidak ada, maka tertutup semua jalan kecuali mengonsumsi saja produk dari pemegang paten tersebut. Kasus semacam ini telah terjadi pula terhadap program GNU gzip (http://www.gnu.org/software/gzip/), yang merupakan korban dari paten semacam ini. Lihat http://www.gnu.org/philosophy/software-patents.en.html bagian 1) Avoiding the patent.

Setiap developer free software menanggung risiko untuk mengembangkan free software.

19. Saya paham sekarang, tetapi apa akibatnya jika saya masih menggunakan format dokumen Microsoft OOXML?

DOCX/XLSX/PPTX dipandang dari sudut pandang pengguna Free Software adalah pemaksaan untuk membeli dan hanya menggunakan produk Microsoft24. Lebih jauh, hal ini langsung atau tidak disadari atau tidak adalah bantuan kepada Microsoft untuk menyukseskan monopoli software. Di sisi sebaliknya, hal ini adalah bentuk tidak mendukung kepada format dokumen ODF yang dipakai oleh LibreOffice. Lebih baik mulai menggunakan LibreOffice di semua sistem operasi dan menggunakan ODF serta perlahan mengajak orang menggunakannya. Selain LibreOffice, masih ada free software serupa contohnya OpenOffice dan Calligra Suite.

20. ODF itu format dokumen bukan software, kenapa masuk ke tulisan ini?

Karena ODF salah satu produk komunitas Free Software. ODF dibuat untuk membebaskan masyarakat dari format-format dokumen proprietary serta dari vendor. Pada gilirannya, ODF pun berperan menggantikan format-format yang terlingkupi oleh paten software. ODF juga merupakan pertanda komunitas Free Software. Yang dibahas dari ODF bukan kekurangan fitur secara fisik, tetapi kekurangan fitur dalam hal jumlah pengguna secara umum karena mayoritas mereka tidak menggunakan ODF. Sebagian belum menyadari masalah ini, sebagian lain memang sengaja tidak mau, dan sebagian yang lain menyangka LibreOffice kekurangan fitur25.

21. Bagaimana Free Software bisa bertahan hidup di dunia yang penuh paten software?

Karena ada pihak-pihak yang memiliki idealisme Free Software, menciptakan, mengembangkan, dan melindungi Free Software. Kolaborasi pihak-pihak ini menjaga (to defend) agar Free Software tetap ada, tidak terjamah pihak proprietary dan tidak terhalangi paten. Pihak-pihak ini terus menerus mengedukasi masyarakat agar bebas dari monopoli software seperti yang telah dijelaskan. Di antara pihak-pihak itu, bisa disebutkan di sini:

Free Software Foundation (FSF http://fsf.org): organisasi yang pertama kali menyuarakan Free Software.

GNU Project (GNU http://gnu.org): proyek sistem operasi yang pertama kali menggalakkan pembuatan sistem operasi Free Software di dunia, dikenal dengan sistem operasinya, GNU. GNU didanai oleh FSF.

Linux Project (Linux http://kernel.org): proyek pengembangan kernel Linux, kernel Free Software paling populer di dunia.

Electronic Frontier Foundation (EFF https://www.eff.org): yayasan yang sangat gencar menggalakkan antipaten software.

End Software Patents (ESP): organisasi yang didirikan untuk menghentikan paten software.

Foundation for a Free Information Infrastructure (FFII https://www.ffii.org): yayasan internasional yang juga menggalakkan antipaten software.

OpenDocument Format (ODF): format standar ISO yang terbuka, didukung oleh FSF, GNU, developer, dan para pegiat Free Software di seluruh dunia.

The Document Liberation Project (TDLP http://www.documentliberation.org): salah satu proyek penting di dunia Free Software, yang bertugas mengumpulkan usaha-usaha pengembangan software terkait dokumen. Filter-filter untuk format macam CDR, SVG, ODT, dll., dikembangkan oleh proyek ini.

The Document Foundation (TDF http://documentfoundation.org): organisasi yang mengembangkan LibreOffice, menjamin OpenOffice.org — yang dulu sempat dikuasai oleh perusahaan Oracle – supaya tidak diubah menjadi proprietari oleh Oracle.

Proyek-proyek Free Software perkantoran seperti LibreOffice, Apache OpenOffice, KOffice, Calligra Suite, Abiword, Gnumeric, WebODF, dan lain-lain yang mendukung Free Software dan format ODF.

Proyek-proyek distribusi GNU seperti Slackware, Debian, SUSE, Red Hat Enterprise Linux, Gentoo, Archlinux, gNewSense, Trisquel, dan lain-lain.

Open Source Initiative (OSI http://opensource.org): organisasi (berdiri tahun 1998) yang menyuarakan Free Software dengan nama baru (dan prinsip dasar yang baru juga), Open Source.

Masih terlalu banyak pihak lain yang tidak dapat disebutkan satu per satu. Terima kasih untuk mereka semuanya.

22. Masalah ini ternyata serius. Apa yang bisa saya lakukan?

Free Software adalah gotong royong membebaskan masyarakat dari bahaya paten software (serta masalah proprietary). Sistem operasi GNU/Linux diciptakan juga dengan prinsip yang sama. Format dokumen ODF, format audio OGG, diciptakan sebagai alternatif untuk format-format yang dipatenkan. GIMP dan Inkscape, dua contoh Free Software yang memberikan fasilitas seperti Photoshop dan CorelDRAW tetapi tanpa bahaya paten software dan tanpa bahaya proprietari (dan bahkan tanpa harga lisensi).

 

Maka gunakan GNU/Linux, berkontribusilah kepada komunitas Free Software, mulai kurangi (kalau tidak mungkin menghilangkan) penggunaan Microsoft Office dan format OOXML, gantikan dengan LibreOffice (atau Calligra Suite, OpenOffice, NeoOffice, yang semuanya free), biasakan menggunakan Open Document Format sedini mungkin, atau bantulah masyarakat untuk memahami bahaya paten software (mis. dengan menulis artikel seperti ini). Hal-hal tersebut sangat membantu komunitas Free Software menghadapi paten software. Pelajari pemakaian GNU/Linux sampai Anda mahir. Gunakan GNU/Linux, gunakan Free Software, gunakan format-format dokumen terbuka, lalu dukung penggunaannya secara luas di masyarakat Anda.

 

Saran pribadi dari penulis adalah mulailah mempelajari Proyek GNU, sampai bisa membedakan Free Software dengan Open Source. Pelajari prinsip-prinsip Free Software, hingga dimengerti betul posisi komunitas kita di mana dan terhadap siapa dia berlomba. Penting disebutkan, Anda perlu mengenal alasan-alasan mengapa Free Software lebih baik dari Open Source2627. Perlu diketahui juga bahwa umumnya atau terkadang orang menyebut nama Open Source tetapi yang mereka maksud adalah Free Software. Ini semua bisa dicapai dengan membaca http://www.gnu.org.

Catatan Perubahan

1 April 2016: kekurangan URL untuk EFF dan ESP ditambahkan. Revisi 3.

29 Maret 2016: dokumen disunting sedemikian rupa dengan nomor di setiap subjudul, pemindahan bagian-bagian, penambahan footnote, tanpa ada penambahan subjudul baru. Revisi 2.

29 Maret 2016: dokumen disimpan di partisi Kubuntu dengan imbuhan nama Rev 1. Revisi 1.

16 Maret 2016, 12:14:19: judul tulisan diganti dari Mengapa Free Software Mengalami Kekurangan Fitur? menjadi Paten Software Merugikan Komunitas Free Software. Judul yang baru lebih tepat sasaran dan lebih mudah dimengerti.

15 Maret 2016, : tulisan dipindahkan ke partisi lain. Disunting dengan LibreOffice 5.0. Catatan perubahan ditambahkan.

2 Januari 2016, 19:23:04: tulisan ini mulai dikerjakan. Disunting dengan LibreOffice 3.5.

Tentang Tulisan Ini

Jika pembaca menemukan kesalahan sitasi di tulisan ini, mohon kirimkan email koreksi ke penulis di alamat teknoloid@gmail.com.

Lisensi

Tulisan ini dilisensikan di bawah lisensi Creative Commons Attribution-ShareAlike 3.0 Unported (CC BY-SA 3.0) https://creativecommons.org/licenses/by-sa/3.0/.

Referensi

1 https://www.gnu.org/patent-examp/patent-examples.html#GIMP diakses pada 21 Desember 2015.

2 http://www.linuxmint.com/download.php diakses pada 2 Januari 2016.

3 http://linuxmint.com/downloads/

4 https://help.ubuntu.com/community/RestrictedFormats diakses pada 2 Januari 2016.

5 https://wiki.debian.org/MultimediaCodecs diakses pada 2 Januari 2016.

6 https://fedoraproject.org/wiki/Multimedia diakses pada 2 Januari 2016.

7 https://fedoraproject.org/wiki/Software_Patents diakses pada 2 Januari 2016.

8 http://www.linuxquestions.org/questions/linux-newbie-8/linux-mint-12-no-codecs-927173/#post4591889 diakses pada 2 Januari 2016.

9 https://lwn.net/Articles/165985/ “GStreamer’s MP3 for Linux” diakses pada 19 Desember 2015.

10 http://www.fluendo.com/gstreamer diakses pada 2 Januari 2016.

11 https://en.wikipedia.org/wiki/GStreamer diakses pada 2 Januari 2016.

12 https://www.quora.com/Why-did-Microsoft-create-the-Open-Office-XML-format-docx-xlsx-pptx/answer/Joe-Woo diakses pada 2 Januari 2016.

13 https://www.debian.org/legal/patent.en.html lihat “Policy Statement” nomor 2, diakses pada 2 Januari 2016.

14 https://www.gnu.org/patent-examp/patent-examples.html#Ogg-Vorbis diakses pada 2 Januari 2016.

15 http://mp3licensing.com/licensees/index.asp “Licensed Companies” diakses pada 2 Januari 2016.

16 https://www.gnu.org/patent-examp/patent-examples.html

17 https://www.debian.org/reports/patent-faq.en.html lihat “What does it mean to “infringe” a patent?”, diakses pada 2 Januari 2016.

18 http://www.gnu.org/philosophy/software-patents.en.html lihat “In 1984, the compress program was written …”, diakses pada 2 Januari 2016.

19 Idem, lihat “… patent applications that are pending are secret …”, diakses pada 2 Januari 2016.

20 Sama dengan [15].

21 http://www.gnu.org/distros/common-distros.en.html lihat “… This is an instance of how “open” is weaker than “free” …”

22 https://fedoraproject.org/wiki/Software_Patents lihat “Can’t you pay the patent license fees for patent encumbered codecs?”, diakses pada 2 Januari 2016.

23 https://www.eff.org/deeplinks/2015/12/stupid-patent-month-microsofts-design-patent-slider diakses pada 2 Januari 2016.

24 http://www.gnu.org/philosophy/no-word-attachments.en.html diakses pada 31 Desember 2015.

25 http://www.thegaminguniverse.org/forum/index.php?topic=41443.0 diakses pada 2 Januari 2016.

26 http://www.gnu.org/philosophy/open-source-misses-the-point.html “Why Open Source misses the point of Free Software” diakses 9 Februari 2016.

27 http://www.gnu.org/philosophy/free-software-for-freedom.en.html “Why “Free Software” is better than “Open Source”” diakses 5 Februari 2016.

9 thoughts on “Paten Software Merugikan Komunitas Free Software

  1. Ping balik: Apa Itu GNU | Ade Malsasa Akbar

  2. Ping balik: Bagaimana Komunitas Free Software Bekerja | Ade Malsasa Akbar

  3. alief

    Terima kasih untuk mereka semua yang telah jerih payah memperjuangkan free softwhare.Melepas dari belengu,niscaya menuju kehidupan yang lebih baik.

    Balas

Dilarang menggunakan emotikon

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s